CLICK HERE FOR BLOGGER TEMPLATES AND MYSPACE LAYOUTS

Sabtu, 10 Januari 2009

Gadis Kecil

Anak kecil main api... terbakar hatinya sepi... air mata darah bercampur keringat... bumi dipijak milik orang... nenek moyang kaya raya... tergadai seluruh harta benda... akibat sengketa sesama kita... cinta lenyap diarus zaman...

Tubuh itu mengingatkan daku
sebatang pinang di desa sepi
kurus dan tinggi
ketika ribut besar
pohon sekitarnya rebah terkapar
dan pohon pinang tegak menanti
sinar mentari pagi

Demikianlah gadis kecil itu
kurus seperti sebatang pinang
bertahun berulang alik melalui
penjara kawat duri menemui
ayahnya yang bertahun pula sendiri
menentang setiap penderitaan
tabah dan beriman

Gadis kecil itu mengagumkan daku
tenang dan senyuman yang agung
dengan sopan menolak pemberianku
"saya tak perlu wang, pak cik,
cukuplah kertas dan buku".

Usianya terlalu muda
Jiwanya didewasakan oleh pengalaman
tidak semua orang mencapai kekuatan demikian
ketabahan yang unik, mempersonakan.

Bila aku menyatakan simpati dan dukaku
rasa pilu terhadapnya
sekali lagi dia tersenyum dan berkata:
"jangan sedih, pak cik, tabahkan hati
banyak anak-anak seperti saya di dunia ini."

Aku jadi terpaku
dia, si gadis kecil itu pula menenteramkan
mengawal ombak emosiku
jangan sedih melihat derita pahitnya

Alangkah malunya hati seorang lelaki dewasa
yang mahu membela manusia derita terpenjara
menerima nasihat supaya tabah dan berani
dari anak penghuni penjara itu sendiri

Sepuluh anak seperti dia
akan menghapuskan erti seribu penjara.

p/s: Hasil karya penulisan Sasterawan Negara Datuk Usman Awang tahun 1976


23 Luah rasa:

::SRISUFI:: berkata...

semakin jauh perjalanan hidup kita...
semakin kita mengerti realiti nya kehidupan kita...
dan semakin kita mengerti makna kehidupan kita....
semakin kita belajar untuk memahami kehidupan kita...
perubahan fasa ke satu fasa yang lain dalam kehidupan
membuatkan kita bekajar untuk menjadi dari seorang yang sabar
kepada seorang yang redho....


tabahlah duhai si gadis kecil...bumi yang kau pijak mustahil jd milik org jika tgn2 kami tidak menyentuh 'rumah alpa' sebuah percaturan ...pada 'mereka' kita serahkan

ain berkata...

bersyukur lah yg anak2 kita hidup selesa dan sama2 lah kita mendoakan anak2 seperti gadis kecil itu tabah.

HatiJiwa berkata...

mati2 ingat nukilan akak..memang kagum jap td baca...huhu...

naz ilyn berkata...

sri...

akak memang teruja dengan bunga bahasa dari air tangan sri...

semakin jauh kita berjalan
letih dan lelah menjadi teman
semakin panjang kaki melangkah
terasa ingin mengalah
tapi... inilah perjalanan kehidupan
kekadang bersemangat bagai ingin berperang
kekadang mengaku kalah sebelum berjuang
namun langkah harus terus diatur
kerna perjalanan masih jauh
persiap diri agar tidak tersungkur
hanya jalanNya yang pasti
untuk kita jalani.

naz ilyn berkata...

ain...

kedamaian sejagat dan keharmonian sesebuah organisasi memberi impak yang besar kepada semua isinya...

tapi yang menjadi masa keadaan adalah anak-anak yang tak berdosa dan kekadang kekanak ni lebih tabah dari kita orang dewasa.

naz ilyn berkata...

hatijiwa...

selamat bertandang ke teratak LR...

Datuk Usman Awang menjadi sumber inpirasi untuk akak berlajar menulis... kalau adik nak lihat penulisan akak bolehlh ke laman nazilyn.blogspot.com ringan, simple dan mudah difahami

p/s: sy budak baru berlajar...

izan berkata...

naz,

bila terpandang anak gadis kecil... teringat anak gadis kecil sendiri.. kadang hati resah memikirkannya... terbayang diri sendiri pula ketika kecil.

mengharapkan hari-hari yang mendatang adalah yang indah2 belaka juga kepada semua. amin.. insyaallah.

xiiinam751 berkata...

Lama dah tak nyani lagu GPMS tu...dulu-dulu aktif jugak la...



AMAN MALAYSIA!!!

naz ilyn berkata...

izan...

kenangan masa kecil sering kali menjadi garis panduan untuk kita lebih mengenal jalanan hidup ini agar si kecil kita mendapat lebih dari apa yang pernah kita miliki suatu masa dulu.

naz ilyn berkata...

cklah...

bila bibir mula bernyanyi kecil lagu 'anak kecil main api' rasa terharu tersentuh rasa dan secara tak sengaja semangat kenegaraan seakan membara...

Tie berkata...

Lagu tu buat kak tie teringat suasana kesedihan ketika menyanyi di ITM dulu...

Anak kecil itu sepatutnya menyedarkan kita....

Bunga Rampai berkata...

Salam Naz,

Anak-anak kecil berjiwa murni. Dipupuk kemurnian itu, jadilah dia serikandi agama, bangsa dan negara.

iNsaN BiaSa berkata...

salam sis...saya xpndai berkata2..apatah lagi berpuisi...tp memahami setiap bait kata karya Datuk Usman Awang tu...baca pastu termenung jauh..itulah realiti kehidupan..

nurdaniella berkata...

semangat terasa membara bila nyanyi lagu 'anak kecil main api' tu.. teringat masa pergi kem motivasi kat ALAM.. memang bersemangat betul la..

Suzi berkata...

teringat dulu2 kena nyanyi lagu ni kat MRSM...
menanam semangat jati diri...

noorlara berkata...

Anak kecil tercari-cari erti
Anak kecil kepenatan mengejar mimpi
Anak kecil tak pernah pasti
kerna anak kecil adalah kita yg tertipu oleh realiti...

naz ilyn berkata...

tie...

seharusnya lagu anak kecil sering diperdengarkan pada geberasi muda dari peringkat kanak-kanak lagi... kerna ia boleh menanamkan semangat cintakan tanah air agar tak tergadai.

BR...

hey.. dah ok ker..?? mereka tidak pernah diminta untuk dilahirkan ke dunia ini... lahirnya mereka atas dasar ikatan yang suci dan ada amanah yang wajib dilunaskan

naz ilyn berkata...

insan biasa...

siapa pun kita sebagai kedua orang tua... seharusnya amanah Allah dilaksanakan dengan sewajarnya kerana benih yang baik jatuh ke laut menjadi pulau untuk semua makhluk berlindung dan bernaung.

`````````````````````````````````````

nurdaniella...

bila kita membayangkan zuriat keturunan kita atau generasi pewaris... sebagai seorang yang bertanggungjawab kita akan rasa terkesan dan bermotivasi untuk melahirkan warganegara yang berkualiti dan mempunyai jati diri dan kecintaan pada negara.

naz ilyn berkata...

suzi...

betul tu kak... memang membuatkan kita lebih bersemangat untuk memperkukuhkan semangat jati diri.

``````````````````````````````````````

noorlara...

perh... akak sekali bemain kata dalam maksud...

anak kecil terlari-lari
mengejar yang tak pasti
anak kecil menangisi
ayah ibu ke manakah pergi
perut belum dialas lagi
hari dah meninggi
anak kecil terlena sepi
harap-harap ayah ibu pulang
membawa nasi
lena diulit mimpi

Mak Su berkata...

kuat sungguh kudrat anak itu :(, bersusah-payah dia

naz ilyn berkata...

mak su...

selamat datang ke teratak LR

kudrat yang tak sekuat mana namun gagahi demi sesuap nasi mengalas perut menyambung hidup... hari esok belum tahu lagi... adakah ada rezeki seperti hari ini...

lillies berkata...

salam perkenalan...
sy tersentuh dgn tulisan akak...
nice...n sweet.....luv it..

naz ilyn berkata...

lillies...

terima kasih sudi terjah blog sy... tak la pandai menulis sajak atau puisi yang puitis macam Datuk Usman Awang... setakat ungkapan atau madah berhelah tu bolehla sikit-sikit... hi3